Hubungan Filsafat Hukum Islam dengan ilmu lain

A. PENDAHULUAN
Filsafat Hukum Islam berupaya mengkaji hukum Islam dengan pendekatan filsafat untuk memancarkan, menguatkan, dan memelihara hukum Islam, sehingga sesuai dengan maksud dan tujuan Allah menetapkannya di muka bumi untuk kesejahteraan seluruh umat manusia. sehingga saya menyusun review ini dalam rangka memenuhi tugas mata kuliah Filsafat Hukum Islam. Dalam review ini akan dijelaskan hal-hal yang berhubungan dengan Filsafat Hukum Islam.
Review ini diangkat dan disusun berdasarkan buku Filsafat Hukum Islam bagian pertama oleh Dr. H. Fathurrahman Djamil, M. A., dan dalam buku ini penulis menyajikan tentang Filsafat Hukum Islam secara padat, luas, dan mendalam melalui pendekatan komperhensif dan komparatif dengan mengetengahkan pandangan para filosof, ahli filsafat, dan pakar hukum Islam terkemuka dari berbagai mazhab dan aliran.
Didalam bukunya Dr. H. Faturrahman Djamil, MA. Yang merupakan bahan dasar susunan review ini, penulis membahas lebih luas mengenai filsafat Hukum Islam, yaitu: Terdiri dari III Bab. Bab I membahas mengenai Seputar Filsafat Hukum Islam, Bab II membahas Hukum Islam: Antara Wahyu Tuhan dan Pemikiran Manusia dan Bab III membahas Tujuan Hukum dalam Islam.
Diantara semua pokok bahasan tersebut, saya akan mengangkat satu pembahasan untuk dijelaskan lebih rinci, yaitu pada Bab I sub bab bagian D yang berisi tentang Hubungan Antara Filsafat Hukum Islam Dengan Ilmu Lain. Yang akan menjadi judul review saya guna memenuhi tugas Filsafat Hukum Islam. Sehingga dari review ini kita dapat mengetahui ilmu apa saja yang berhubungan dengan Filsafat Hukum Islam, dan bagaimana hubungan ilmu-ilmu tersebut?

B. ISI BUKU
1. Teori kebenaran
Manusia adalah “hewan” yang bertanya dan berpikir. Berpikir adalah bukti keberadaan manusia. Dengan berpikir manusia membedakan dirinya dari makhluk lain. ketika manusia berpikir, dalam dirinya timbul pertanyaan. Apabila seseorang bertanya tentang sesuatu, berarti ia memikirkan sesuatu tersebut. Bertanya merupakan refleksi pemikiran untuk mencari jawaban. Jawaban yang diharapkan adalah suatu kebenaran,. Dengan bertanya berarti seseorang mencari kebenaran. Konklusinya “manusia adalah makhluk pencari kebenaran”.
Apakah kebenaran itu? Tiga teori terbit dalam blantika pemikiran manusia untuk memberikan jawaban atas pertanyaan ini. Ketiga teori itu adalah: teori korespondensi, teori koherensi, teori pragmatis.
a. Teori Korespondensi
Menurut teori ini, kebenaran merupakan kesesuaian antara data atau statemen dengan fakta atau realita. Sebagai ilustrasi, pernyataan bahwa Muhammad adalah putra Abdullah dinyatakan benar apabila Abdullah benar-benar punya anak yang bernama Muhammad.
b. Teori Koherensi
Teori koherensi menyatakan bahwa kebenaran ditegakkan atas hubungan keputusan baru dengan keputusan-keputusan yang telah diketahui dan diakui kebenarannya terlebih dahulu. Suatu proposisi dinyatakan benar apabila ia berhubungan dengan kebenaran yang telah ada dalam pengalaman kita. Dengan demikian, teori ini merupakan teori hubungan semantik, teori kecocokan, atau teori konsistensi.
c. Teori Pragmatis
Dalam teori ini, sebuah proposisi dinyataan sebagai suatu kebenaran apabila ia berlaku, berfaedah dan memuaskan. Kebenaran dibuktikan dengan kegunaannnya, hasilnya dan akibat-akibatnya. Sebagai misal, agama itu benar buan disebabkan karena Tuhan itu ada dan disembah oleh penganut agama, tetapi agama itu benar karena ia mempunyai dampak positif bagi masyarakat.

2. Ilmu Pengetahuan, Filsafat, dan Agama
a. Ilmu Pengetahuan
1) Definisi ilmu pengetahuan
Dalam Ensiklopedia Indonesia dinyatakan bahwa secara epistimologi setiap pengetahuan manusia merupakan kontak dari dua hal, yaitu: obyek dan manusia sebagai subyek. Dengan demikian secara sederhana, pengetahuan merupakan kontak antara manusia sebagai subyek dengan obyek yang berupa berbagai permasalahan yang merasuk dalam pikiran manusia.
Sedangkan kata ilmu pengetahuan menurut Ensiklopedia Indonesia adalah suatu sistem dari berbagai pengetahuan mengenai suatu lapangan pengalaman tertentu yang disusun sedemikian rupa, menurut asas-asas tertentu, sehingga menjadi kesatuan; suatu sistem dari berbagai pengetahuan didapatkan sebagai hasil pemerikasaan yang dilakukan secara teliti dengan memakai metode tertentu (induksi, deduksi).

2) Sikap Ilmiah
Sikap ilmiah adalah sikap yang seharusnya dimiliki oleh seorang ilmuwan dalam mempelajari. Meneruskan, menerima, atau menolak, dan mengubah atau menambah suatu ilmu. Sikap ilmiah tersebut pada intinya adalah:
a. Skeptis, sikap skeptis senantiasa menyangsikan dan meragukan setiap ilmu pengetahuan. Sikap ini dilanjutkan dengan hasrat, minat, dan semangat yang menyala untuk mencari jawaban yang memuaskan dari berbagai persoalan.
b. Obyektif. Menghindari subyetivitas, emosi, prasangka, dan pemihakan.
c. Berani dan intelek. Berani menyatakan kebenaran dan tidak mundur oleh tekanan; tidak menyerah dan putus asa dalam mencari kebenaran.
d. Terbuka. Kesediaan untuk menyatakan “saya keliru” apabila terbukti adanya kesalahan. Sikap ini berlandaskan pada sifat ilmu pengetahuan itu sendiri, yaitu relatif.
e. Sederhana. Rendah hati dan toleran terhadap sesuatu yang telah diketahui dan tidak diketahui.

3) Relativitas Ilmu Pengetahuan
Ilmu pengetahuan bukanlah sesuatu yang sudah selesai dipikirkan. Ia merupakan suatu hal yang tidak mutlak. Kebenaran yang dihasilkan ilmu pengetahuan bersifat relatif (nisbi), positif, dan terbatas. Hal ini disebabkan karena ilmu pengetahuan tidak mempunyai alat lain dalam menguak rahasia alam kecuali indera dan kecerdasan (otak)- termasuk di sini peralatan yang diproduksi oleh otak manusia.
Hasil penelitian, penyelidikan dan percobaan ilmu pengetahuan lama, akan disisihkan oleh penelitian, penyelidikan dan percobaan baru, yang dilakukan dengan metode-metode baru dan dengan perlengkapan-perlengkapan yang lebih sempurna. Teori Enstein yang didasarkan atas studi percobaan-percobaan Michelsou dan Morley, misalnya, menyisihkan ketentuan fisik Newton. teori Relativitas Enstein inipun bukanlah kebenaran mutlak, ia tetap terbuka terhadap kritik.
Kebenaran-kebenaran ilmiah selalu terbuka bagi peninjauan kembali berdasarkan fakta dan data baru yang sebelumnya tidak diketahui. Kebenaran ilmiah tidak bergantung kepada siapa yang menyampaikan ilmu tersebut. Akan tetapi, ilmu itu sendiri yang akan mengoreksi. Matematika sering diistilahkan dengan ilmu pasti. Namun demikian, ia tidak selalu membahas yang pasti. Sebagai misal, teori probabilitas merupakan teori kemungkinan. Demikian pula dengan perhitungan yang dipergunakan matematika dalam kebanyakan pratiknya merupakan “approximations”.
Dalam pandangan sebagian ilmuwan, alam yang diketahui manusia merupakan alam ciptaannya sendiri, bukan alam ciptaan Allah. Alam yang diselidiki ilmu pengetahuan ibaratnya sebuah “gunung es”. Pengetahuan manusia terbatas pada bagian yang muncul ke permukaan samudera, selebihnya merupaan misteri.

b. Filsafat
Tujuan filsafat adalah memberikan Weltanschauung (filsafat hidup). Weltanschaungg mengajari manusia untuk menjadi manusia yang sebenarnya, yaitu manusia yang mengikuti ebenaran, mempunyai ketenangan pikiran, kepuasan, kemantapan hati, kesadaran akan arti dan tujuan hidup, gairah rohani dan keinsafan; setelah itu mengaplikasikannya dalam bentuk topangan atas dunia baru, menuntun kepadanya, mengabdi kepada cita mulia kemanusiaan, berjiwa dan bersemangat universal, dan sebagainya.
Apakah semua tujuan filsafat akan tercapai? Satu-satunya alat yang dipergunakan filsafat adalah akal. Akal merupakan satu bagian rohani manusia. Keseluruhan rohani-perasaan, akal, intuisi, pikiran, dan naluri atau seluruh kedirian manusia-tentunya lebih ampuh dan manjur daripada sebagian daripadanya. Sedangkan keseluruhan rohani itu sendiri, merupakan bagian dari manusia. Manusia merupakan makhluk yang tidak sempurna. Sebuah institusi yang tidak sempurna tidak dapat mencapai kebenaran yang sempurna, kecuali apabila mendapat uluran tangan dari Yang Maha Sempurna.
Keterangan di atas memberikan pemahaman, bahwa seperti kebenaran ilmu pengetahuan yang bersifat positif dan relatif karena bersandar kepada kemampuan manusia semata, kebenaran filsafat juga bersifat relatif, subyektif, alternatif, dan spekulatif, karena ia bersandar pada kemampuan akal juga.

c. Agama
Sesuatu yang berkaitan dengan agama menjadi persoalan yang sarat emosi, subyektivitas, kecendrungan, dan adang sifat tidak mengenal tawar-menawar. realitas ini dikarenakan konsepsi tentang agama menyangkut kepentingan agama tersebut, keyakinan dan perasaan. Contohnya, definisi agama sangat dipengaruhi oleh tujuan dalam memberikan definisi tersebut. Hampir setiap orang involved (terlibat) dengan agama yang dianutnya dan dipengaruhi oleh pengalaman keagamaan yang diketahuinya. Karena itulah, tidak ada definisi agama yang dapat diterima secara umum.
Meskipun agama memiliki definisi beraneka ragam, terdapat ciri-ciri tertentu yang dimiliki oleh semua agama. Ciri-ciri tersebut merupakan titik-titik persamaan agama-agama. Titik-titik persamaan itu adalah kebaktian, pemisahan antara yang sakral dengan profan, kepercayaan terhadap jiwa, kepercayaan kepada Tuhan, penerimaan hal supranatural dan keselamatan. Dari titik-titik persamaan itu dapat diambil pemahaman bahwa yang dimaksud dengan agama adalah sesuatu yang berasal dari Tuhan, berupa ajaran tentang ketentuan, kepercayaan, kepasrahan, dan pengamalan, yang diberikan kepada makhluk yang berakal, demi keselamatan dan kesejahteraannya di dunia dan di akhirat.

3. Agama Sebagai Kebenaran Mutlak
a. Keterbatasan Akal
Akal adalah salah satu potensi manusia yang berkesanggupan untuk mengerti dan memahami sedikit tentang realitas kosmis kemudian mengolah dan merubah sebatas kemampuan serta, menjelajahi dunia rohaniah. Pemahaman dan penyelidikan akal terbatas pada dunia yang tampak dan hasilnya tidak sanggup memberian kepastian. Karena itu, manusia harus berhenti dari ativitas akalnya ketika akal telah sampai pada kulminasinya dan berpindah kepada keimanan ketika berbicara tentang Tuhan, akhirat dan sesuatu yang berada di luar kemampuan akal. Akal memberi kebebasan kepada manusia untuk percaya dan tidak percaya tentang wujud Tuhan, tapi agama dan perasaan mewajibkan manusia untuk percaya bahwa Tuhan itu ada.
Penggunaan akal tanpa diiringi dengan keimanan pada agama dan kepercayaan pada keterbatasan akal akan membuat manusia mempertuhankan akal dan terjerumus dalam jurang kesalahan. Akal dapat berargumentasi tentang ada dan tiadanya tuhan. Rasio dapat menggambarkan Tuhan dalam berbagai corak, seperti pantheisme, politheisme, monotheisme, dua-theisme, tri-theisme dan lain-lain. padahal, Tuhan bukanlah obyek pengenalan seperti benda-benda lain. satu-satunya yang dapat mengerti Tuhan adalah Tuhan sendiri, manusia dapat mengenal Tuhan hanya melalui penjelasan Tuhan saja. Itulah satu-satunya sumber pengetahuan tentang Tuhan. Penjelasan Tuhan mengenai dirinya bukanlah wilayah rasio manusia. Manusia meskipun berfikir tentang Tuhan dengan filsafat, pada akhirnya harus meyakini adanya Allah melalui firmannya. Masalah ini tidak cukup dengan ilmu, akal, dan bukti, tapi harus dengan kepercayaan.

b. Kebenaran Agama
Kita telah mengetahui bahwa ilmu pengetahuan itu terbatas; terbatas subyeknya (penelitinya), obyeknya, dan metodologinya. Hasil penelitian Ilmu Pengetahuan pun kebenarannya bersifat nisbi (relatif) dan positif (berlaku sampai dengan saat ini).
Meskipun ilmu pengetahuan hanya menyelesaikan masalah yang terbatas, tetapi tidak semua masalah yang tidak terjawab atau belum terjawab olehnya lantas dapat diselesaikan oleh filsafat, dan tidak lantas kebenaran positif hasil kebenaran ilmu pengetahuan disempurnakan oleh filsafat. kebenaran filsafat adalah spekulatif (dugaan yang tidak dapat dibuktikan secara empiris, riset, eksperimen), subyektif, dan nisbi (relatif). Tentang suatu masalah yang sama para filosof berbeda pandangannya, sesuai dengan jalan pemikiran dan titik tolak mereka.
Dengan keterbatasan akal manusia itu tidak berarti Tuhan dalam menciptakan manusia itu bertujuan untuk kecelakaan, kebingungan, dan kesengsaraan umat manusia. Keterbatasan itu menunjukkan adanya Yang Maha Sempurna. Terhadap kebingungan manusia dan problematika mereka yang tak terselesaikan, Tuhan memberikan jalan pembebasan. Dengan sifat Rahman dan RahimNya (kasih dan sayang-Nya), Allah berkenan menurunkan wahyuNya kepada manusia sebagai petunjuk, cahaya, dan rahmat agar mereka menemukan kebenaran hakiki dan asasi yang tidak dapat dicapai sekedar dengan akalnya, juga agar manusia mendapat jawaban yang pasti atas persoalan-persoalan yang tidak dapat dipecahkan oleh ilmu pengetahuan dan filsafat.
Berulangkali Allah berfirman bahwa Dia-lah Yang Maha Benar dan sumber segala kebenaran. Al-Qur’an yang merupakan firmanNya adalah kitab kebenaran diturunkan sebagai petunjuk, rahmat, dan cahaya bagi semesta alam. Di samping itu Allah juga menegaskan, bahwa Islam adalah agama yang benar. Dengan ajaran Islam yang tertuang dalam Al-Qur’an, Allah memutuskan berbagai problematika asasi yang tidak dapat dipecahkan dengan akal manusia. Di antara firman Allah mengenai hal-hal tersebut dapat dilihat dalam beberapa ayat dalam Al-Qur’an.

4. Hubungan Ilmu Pengetahuan, Filsafat, dan Agama
Allah SWT. berfirman:

Artinya: “Berikanlah kabar gembira hamba-hambaku yang mau mendengarkan al-Qaula (ide, pendapat), kemudian mengikuti yang paling baik”. (Qs. Al-Zumar/39: 17-18)
Rasulullah pernah bersabda:
“Hikmah itu adalah barang hak milik orang yang beriman; dimanapun mereka temukan hikmah itu, mereka paling berhak untuk memilikinya”.
Dari ayat dan hadis di atas, dapat ditimba pemahaman bahwa di samping ada kebenaran mutlak yang terdapat pada agama dan terejawantahkan dalam wujud al-Qur’an, juga diakui adanya kebenaran yang sesuai dengan kebenaran mutlak, yaitu kebenaran yang tidak bertentangan dengan al-Qur’an. Kebenaran tersebut merupakan hasil usaha manusia dengan akalnya. Akal adalah pemberian Allah Yang Maha Benar, dan Allah menciptakannya tidaklah dengan kesia-siaan. Karena itu, akal bukanlah untuk disia-siakan, tapi harus dimanfaatkan. Meski kebenarannya relatif, bukan berarti produk akal lantas ditinggalkan. Kebenaran relatif harus dimanfaatkan dengan senantiasa mengingat sifat kerelatifannya. Artinya, dalam berpegang kepada kebenaran relatif, seseorang harus siap untuk meninggalkannya manakala diketemukan hasil yang lebih benar dan lebih dapat dipertanggungjawabkan. Manakala kebenaran ralatif bertentangan dengan kebenaran mutlak, ia harus segera berpindah kepada kebenaran mutlak tersebut.
Dengan keterangan di atas jelaslah, bahwa di samping ada kebenaran mutlak yang langsung datang dari Allah SWT., diakui pula eksistensi kebenaran relatif sebagai hasil budaya manusia, baik kebenaran itu berupa kebenaran spekulatif (filsafat) dan kebenaran positif (ilmu pengetahuan) maupun kebenaran sehari-hari (pengetahuan biasa).

C. ANALISIS
Dalam mempelajari Filsafat Hukum Islam, ilmu lain juga berperan penting untuk terwujudnya tujuan dari Filsafat Hukum Islam itu sendiri. Karena menurut saya dengan mempelajari filsafat hukum Islam, kita akan mengetahui dengan jelas mengenai hukum Islam itu sendiri. Sehingga umat manusia, khususnya umat Islam akan lebih baik menjalankan kehidupan yang sesuai dengan syari’at Islam. Dan ilmu lain yang berperan penting dan saling berhubungan dengan filsafat hukum Islam antara lain, ilmu pengetahuan, filsafat, dan agama. Karena filsafat hukum Islam adalah gabungan antara filsafat dan hukum Islam. Sebagaimana yang dimaksud dengan hukum Islam adalah “seperangkat peraturan berdasarkan wahyu Allah dan Sunnah Rasul tentang tingkah laku manusia mukallaf yang diakui dan diyakini berlaku dan mengikat untuk semua umat yang beragama Islam”.
Kemudian Sebagaimana yang dimaksud dengan filsafat, saya setuju dengan pendapat yang dikemukakan oleh Aristoteles dalam buku susunan Prof. Dr. Juhaya D. Praja yang berjudul “ Aliran-aliran Filsafat dan Etika”, bahwa Filsafat adalah ilmu ( pengetahuan ) yang meliputi kebenaran yang terkandung didalamnya ilmu-ilmu metafisika, logika, retorika, etika, ekonomi, politik, dan estetika. Dan saya juga setuju dengan pendapat yang dikemukan oleh Immanuel Kant dalam buku susunan yang sama, bahwa Filsafat adalah ilmu pengetahuan yang menjadi pokok dan pangkal dari segala pengetahuan yang didalamnya tercakup empat persoalan, yaitu:
1. Apakah yang dapat kita kerjakan ?(jawabannya metafisika )
2. Apakah yang seharusnya kita kerjakan (jawabannya Etika )
3. Sampai dimanakah harapan kita ?(jawabannya Agama )
4. Apakah yang manusia itu ? (jawabannya Antropologi )
Sehingga menurut saya ilmu pengetahuan, agama, dan filsafat sangatlah erat kaitannya dengan filsafat hukum Islam karena dengan bantuan ilmu pengetahuan dan filsafat maka tujuan dari agama tersebut dapat tercapai. Namun untuk lebih jelasnya dalam memahami hubungan tersebut, maka yang perlu diketahui dahulu yaitu mengenai apa yang dimaksud dengan kebenaran. Karena dalam filsafat kajian tentang standar kebenaran sangat penting, dan karena salah satu definisi filsafat adalah cinta kepada kebenaran. Dan dengan kebenaran kita akan mengetahui segala sesuatu itu dengan pasti. .
Dan dari pembahasan yang telah diuraikan sebelumnya, saya sependapat dengan H. Fathurrahman Djamil dalam bukunya yang berjudul Filsafat Hukum Islam, bagian pertama. Bahwa terdapat tiga teori kebenaran untuk menjelaskan arti kebenaran yang sesungguhnya. Tiga teori tersebut juga diungkapkan dalam buku susunan Prof. Dr. Amsal Bakhtiar dengan judul Filsafat Agama; Wisata Pemikiran dan Kepercayaan Manusia. Bahwa tiga teori tersebut antara lain; teori korespondensi, teori koherensi, dan teori pragmatisme. Namun dalam buku Filsafat Agama tersebut diungkapkan pula teori lainnya, yaitu teori hudhuri yang merupakan pengetahuan dengan kehadiran karena ia ditandai oleh keadaan neotic dan memiliki objek imanen yang menjadikannya pengetahuan swaobjek.
Pembahasan pertama dalam buku susunan H. Faturrahman Djamil, bahwa Teori korespondensi itu diragukan oleh sementara kalangan. Salah satu kritik menyatakan bahwa apabila penyataan itu merupakan persesuaian antara ide dengan fakta, “Bagaimana keduanya dapat dibandingkan?”. Untuk membandingkan antara data dengan fakta terlebih dahulu harus diketahui faktanya. Apabila fakta atau realitas obyektis telah diketahui, mengapa harus diadakan perbandingan, memiliki fakta sama artinya dengan memiliki kebenaran. Apabila fakta tidak dimiliki, bagaimana bisa diadakan perbandingan?
Selanjutnya mengenai teori koherensi yang merupakan teori kecocokkan atau teori konsistensi, yang mana pernyataan kedua konsisten dengan pernyataan yang pertama. Sebagai contoh, pernyataan “Muhammad Abduh adalah murid Jamaluddin al-Afghani” dikatakan benar apabila telah ada putusan kebenaran bahwa “Jamaluddin mempunyai seorang murid” dan “Abduh adalah salah satu dari murid Jamaluddin”.
Kritik terhadap teori ini di antaranya, “Tidak mungkinah terdapat kumpulan proposisi yang berhubungan dan semuanya salah?”. Titik fokus teori ini terletak pada hubungan dan konsistensi, ia melupakan bahwa suatu sistem yang koheren dan konsisten dengan putusan masa lalu, dapat terbukti sebagai sistem yang salah sama sekali. Di samping ia dapat membangun kebenaran, mungkin juga terjadi ia membangun sistem yang salah. Kemudian teori pragmatisme, yaitu suatu pernyataan adalah benar, jika pernyataan itu atau implikasinya mempunyai kegunaan praktis dalam kehidupan manusia.
Saya setuju bahwa seperti dua teori sebelumnya, teori inipun mendapatan kritik. Pertama, arti istilah “berguna” masih kabur dan samar. Kedua, suatu kepercayaan mungkin saja berjalan dengan buruk meskipun ia benar. Ketiga, apa yang berlaku baik pada seseorang mungkin saja tidak berlaku baik pada orang lain, apa yang berlaku baik pada waktu dan tempat tertentu mungkin berlaku sebaliknya pada waktu dan tempat lain.
Rupanya jalan menuju kebenaran tidak hanya satu. Ketiga teori kebenaran di atas saling melengkapi dan tidak perlu dipertentangkan. Dengan demikian, kesimpulannya adalah bahwa kebenaran merupakan suatu kesetiaan keputusan atas fakta. Untuk putusan yang tak bisa dibandingkan dengan fakta atau realistis, maka jalan yang ditempuh adalah menghubungkan keputusan tersebut dengan keputusan-keputusan lain yang telah dipercayai kebenaran dan kesahihannya, setelah itu keputusan tersebut diuji berdasarkan kegunaan dan akibat-akibat praktis dari putusan tadi.
Dan menurut saya ilmu pengetahuan merupakan suatu pengetahuan terhadap sesuatu yang berdasarkan kemampuan panca indera. Sebagaimana menurut Ashley Montagu, guru besar Rutgers University, menyimpulkan bahwa yang dimaksud ilmu pengetahuan adalah pengetahuan yang disusun dalam satu sistem yang berasal dari pengamatan, studi, dan percobaan untuk menentukan hakikat dan prinsip tentang hal yang sedang dipelajari.
Ringkasnya, ilmu pengetahuan adalah, pengetahuan yang tersusun secara sistematis dan metodis, pendekatan yang digunakan adalah empiris terikat dimensi ruang dan waktu serta berdasarkan kemampuan panca indera manusia, rasional dan umum, dan para ahlinya dapat mempergunakan proposisi “jika…; maka…”.
Dan seperti yang telah di uraian sebelumnya, saya setuju bahwa seorang ilmuan haruslah mempunyai sikap ilmiah seperti Skeptis, obyektif,berani dan intelek, terbuka, dan sederhana. Sehingga dapat mempelajari dengan mudah mengenai suatu ilmu.
Dan tiap cabang ilmu menghadapi soal-soal yang tak dapat dipecahkan oleh ilmu cabang itu sendiri. Ia membutuhkan campur tangan ilmu-ilmu yang lain. pembahasan Fiqh tidak terlepas dari pembahasan sosiologi, psikologi, statistik, dan lain-lain. Ilmu pengetahuan adalah teka-teki yang apabila suatu persoalan telah diselesaikan, timbullah soal-soal lain dari penyelesaian tersebut.
Bagaimanapun telitinya ilmuwan menyelidiki dan memperoleh pandangan-pandangan yang jitu tentang zat yang hidup, tetapi asal hidup yang sebenarnya merupakan rahasia baginya. Ilmu pengetahuan tidak dapat menjawab pertanyaan tentang inti hidup, roh, arti kematian, dan sengsara. Ia tidak dapat mengobati kerinduan dan kehausan manusia pada cinta mutlak dan abadi. Sebagian pertanyaan-pertanyaan yang tak mampu dijawab oleh ilmu pengetahuan itu akan dijawab oleh filsafat sebagai ilmu universal.
Menurut saya hal tersebut seperti yang diungkapkan oleh Mulyadhi Kartanegara dalam bukunya Menyibak Tirai Kejahilan: Pengantar Epistemologi Islam, bahwa filsafat merupakan pengetahuan yang sistematis (dan karena itu, sementara dalam epistemologi Barat ia tida disebut sains, dalam epistemologi Islam ia termasuk ilmu). Namun tidak akan menjadi filsafat jika ia membatasi penyelidikannya hanya pada bidang fisik. Berbeda dengan sains, filsafat beroperasi pada tingkat yang lebih tinggi daripada dunia fisik. Para ilmuan Muslim akan mengatakan bahwa sains berkutat pada dunia inderawi, sedangkan filsafat pada dunia akal (al-ma’qulat).
Sehingga dapat dikatakan bahwa masalah Tuhan tidak masuk bahasan ilmu pengetahuan masalah ini menjadi perbincangan filsafat dari masa ke masa. Terhadap pertanyaan “manakah yang primer antara jiwa dan alam?” filosof berbeda pendapat. Mereka yang mengakui jiwa lebih dahulu daripada alam, mengakui teori “pencipta dunia”. Sedang filosof yang menyatakan bahwa alam merupakan sumber segala sesuatu, tidak mengakui adanya Tuhan. Pengakuan terhadap wujud Tuhan pun ada berbagai corak, yaitu: phanteisme, duatheisme, tri-theisme, monotheisme, dan sebagainya. Semua itu adalah pemikiran filsafat.
Tentang Tuhan para filosof memberikan beraneka ragam arti. Aristoteles mengatakan Tuhan adalah neosis atau noeseoos, yaitu akal yang tertinggi. Dalam filsafat Neoplatonisme, Tuhan berarti keesaan mutlak. Descartes memaknakan Tuhan sebagai puncak dari rasionalisme. Hegel mengartikan Tuhan dengan roh mutlak yang insaf akan diri sendiri.
Pemahaman yang dapat diambil dari fenomena di atas adalah kenyataan bahwa jawaban filsafat adalah relatif dan tak satu pun yang mutlak sempurna. Jika suatu masalah tidak terjawab oleh ilmu pengetahuan, dan filsafat pun terdiam atau memberikan jawaban dugaan, spekulasi, terkaan, sangkaan, dan perkiraan, maka manusia berada dalam kebingungan. Sebagian mereka mengambil jawaban dari instansi yang dipercayai lebih tinggi dari ilmu pengetahuan dan filsafat dan lebih menentramkan jiwa, yaitu agama. Orang yang berpikir bebas tentang masalah ketuhanan mengambil beberapa jalan, yaitu atheisme (tidak mengakui adanya Tuhan), anti-theis (mengakui Tuhan tapi ingkar), non-theis (tidak ambil pusing tentang ada dan tiadanya Tuhan) dan theis (mengaui adanya Tuhan tapi belum tentu beragama).
Berdasarkan pemahaman tersebut maka saya berpendapat bahwa jawaban yang didapatkan dengan menggunakan akal tidaklah cukup, sehingga membutuhkan ilmu lain yang dapat menjawab lebih dari itu seperti halnya agama yang merupaan suatu kepercayaan yang mutlak yang datang dari Tuhan. seperti yang diungkapkan oleh Ibn Khaldun, mempertimbangkan Tuhan, sifat-sifat Tuhan dengan akal ibarat menimbang gunung dengan timbangan tukang emas. Ini bukan berarti timbangan itu tidak dapat dipercaya. Kita percaya bahwa akal adalah timbangan yang cermat dan dapat dipercaya. Akan tetapi akal mempunyai batas-batas kemampuan yang dengan keras membatasinya. Karena itu, menimbang soal-soal yang berhubungan dengan Tuhan, sifat-sifatNya, akhirat dan sebagainya dengan menggunakan akal, tidak bisa diharapkan hasilnya. Otak hanyalah satu atom dari atom-atom yang diciptakan Allah.
Alam yang diketahui oleh akal manusia terbatas kepada yang dicapai oleh indera-indera manusia. Selebihnya berada di luar batas kemampuannya. Blaise Pascal (1623-1662) mengatakan, “ hati mempunyai alasan-alasan yang tidak dimengerti oleh akal”. Sir Isaac Newton (1642-1725) dengan rendah hati mengatakan:
“Saya sendiri tidak tahu bagaimana saya dalam mata dunia, namun bagi saya sendiri, saya hanya ibarat seorang anak kecil yang berdiri di tepi pantai, yang menghibur saya dengan sekali-kali menemukan sebuah karang yang lebih halus atau sebuah lokan yang lebih elok dari yang biasa; sedangkan samudera kebenaran terbentang di depan saya tiada tersalami sama sekali”.
William Shakespeare (1564-1616) berkata:
“Adalah lebih banyak sesuatu yang ada di langit dan di bumi, Horatio daripada yang diimpikan filsafatmu”.
Dan saya setuju bahwa manusia tidak bisa hidup dengan hanya berpegang kepada kebenaran ilmu pengetahuan dan filsafat, tanpa adanya kebenaran agama. Sebaliknya, manusia tidak bisa hidup wajar hanya kebenaran mutlak agama, tanpa kebenaran-kebenaran relatif. Secara ringkas dapat dikatakan bahwa manusia hanya dapat hidup dengan wajar dan benar manakala ia mau mengikuti kebenaran mutlak sekaligus mengakui eksistensi dan fungsi kebenaran lain yang berkesesuaian dengan kebenaran mutlak agama tersebut.
Yang penting manusia dapat mendudukkan sesuatu pada proporsinya dan tepat pada tempatnya. Mana yang termasuk kebenaran mutlak ditempatkan pada kebenaran mutlak, dan yang termasuk kategori kebenaran relatif harus didudukkan pada tempat kebenaran relatif. Bukan sebaliknya, merelatifkan yang mutlak dan memutlakkan yang relatif.
Wilayah agama, wilayah ilmu pengetahuan, dan wilayah filsafat memang berbeda. Agama mengenai soal kepercayaan dan ilmu mengenai soal pengetahuan. Pelita agama ada di hati dan pelita ilmu ada di otak. Meski areanya berbeda, sebagaimana dijelaskan di atas, ketiganya saling berkait dan berhubungan timbal balik. Agama menetapkan tujuan, tetapi ia tidak dapat mencapainya tanpa bantuan ilmu dan filsafat. ilmu yang kuat dapat memperkuat keyakinan keagamaan. Agama senantiasa memotivasi pengembangan ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan akan membahayakan umat manusia jika tidak dikekang dengan agama. Dari sini dapat diambil konklusi, bahwa ilmu tanpa agama buta, dan agama tanpa ilmu lumpuh.

D. PENUTUP
Berdasarkan pembahasan review tersebut, maka saya berkesimpulan bahwa Filsafat Hukum Islam erat kaitannya dengan ilmu lainnya. Karena tiap ilmu pasti membutuhkan ilmu lainnya untuk dapat mencapai tujuannya. Sehingga ilmu pengetahuan, filsafat, dan agamapun mempunyai peranan yang sangat penting dalam ehidupan manusia. ketiganya mempunyai hubungan yang erat dalam upaya menjawab pertanyaan-pertanyaan yang muncul dalam blantika pemikiran manusia.
Dan masing-masing ilmu tersebut mempunyai porsinya masing-masing untuk menjawab pertanyaan tersebut. Sebagaimana ilmu pengetahuan yang secara rasional sesuai dengan data empiris berusaha menjawab pertanyaan-pertanyaan manusia sesuai dengan pengamatan inderawi. Dan selanjutnya mengenai hal-hal yang metafisik akan dijawab oleh filsafat sebagai ilmu yang membahas lebih luas mengenai hal-hal yang tidak dapat ditangkap oleh indera manusia.
Dan selanjutnya untuk jawaban yang dengan kebenaran mutlak, yaitu datang dari Allah. Yaitu dengan agamalah maka jawaban yang kebenarannya mutlak tanpa spekulasi yang merupakan sesuatun yang tidak dapat dicapai oleh ilmu lainnya. Namun demikian tujuan agama tidak dapat tercapai tanpa bantuan ilmu pengetahuan dan filsafat. karena dengan ilmu pengetahuan dan filsafatlah, kebenaran mutlak itu akan didapatkan yang sesuai dengan ketentuan dalam Al-Qur’an dan Hadist.
Demikianlah review yang saya susun, semoga dapat bermanfaat dan mungkin masih banyak kekurangan dalam penyusunan review ini. Sehingga lebih dan kurangnya saya mohon maaf. Karena kesempurnaan tak lain hanyalah milik Allah SWT.

DAFTAR PUSTAKA

A. Mukti Ali, Agama, universitas dan Pembangunan, Bandung: IKIP, 1971
Bakhtiar, Amsal. Filsafat Agama :Wisata Pemikiran Dan Kepercayaan Manusia. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2007
Bakhtiar, Amsal, Ma, Filsafat Agama Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 1997
Drs. Abuddin Nata, M. A., Al-Qur’an dan Hadis, edisi I, cet. I, Jakarta: Citra Niaga Rajawali Press, 1993
Djamil, H. Fathurahman, filsafat hukum islam bagian pertama, Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 1997.
H. Endang Saifudin Anshari, MA., Ilmu, Filsafat, dan Agama, cet. VII, Surabaya: Bina Ilmu, 1987
Jujun Suriasumantri, Filsafat Ilmu sebuah Pengantar Populer, Jakarta: Sinar Harapan, 1984
Kartanegara, Mulyadhi. Menyibak Tirai Kejahilan: Pengantar Epistemologi Islam. Cet.I, Bandung : Mizan, 2003

Praja, Juhaya S. Aliran-aliran Filsafat Dan Etika. Ed. I, cet. 2, Jakarta: Kencana, 2005
Prof. Ir. Poedjawijatna, Pembimbing ke Arah Alam Filsafat, cet. VIII, Jakarta: Rineka Cipta, 1990

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s